Trip Visit : Perjalanan menuju Banyuwangi via Pantura Midnight

Ane akan ceritakan selama perjalanan tadi malam, semalaman :D, sempat terjebak macet, hampir nabrak, dan dikerjain bakul wingko :D.

Mulai tanggal 24 sore, ane berangkat ke Banyuwangi dan mbak nebeng paklek dan temennya yang kebetulan barengan ke timur, seharusnya naik Bus Patas dari Surabaya. Ya, ngirit itung-itunglah. πŸ˜€

Berangkat jam setengah 6 tadi sore, cuaca hujan mengiringi perjalanan. Memang jalanan agak padat jika hujan-hujan begini.

Sampai di babat, paklek beli Wingko Babat(oleh-oleh khas babat). Sempat terjadi tawar-menawar lama banget. Soalnya si penjual ngeyel aja.sampai akhirnya sepakat. Bakul ngeyelan :mrgreen:

*tokonya.

Untuk jalanan dari Babat sampai lamongan, ramai lancar walau terkadang sempat macet karena lamer dan hujan. Jalanan licin membuat kendaraan berhati-hati. Hujane rata banget. Untuk daerah kota banyak terjadi kemacetan di daerah lamer, terutama truk-truk gede.

Nyampai di Duduk Sampeyan. Seperti biasa, macet parah terjadi karena jalanan di perempatan begitu kecil cuma dua jalur, dipakai lewat kendaraan kelas berat. Malah ada fenomena yang bikin gregetan.

Ada dua truk di sebelah kanan arah dari Surabaya berhenti dan lagi ngobrol padahal di belakangnya pada ngantri karena macet parah. Koplak supire, πŸ˜†

Jalanan macet-macet sampai masuk tol. Di tol juga macet parah. Dimana-mana kok macet yak, bikin stress aje.

Mulai dari tol ini sampai tol porong macet, bahkan kudu manuver lewat jalur darurat. La pada kencang-kencang nyopir mobilnya. Weleh-weleh. Keedanan karena macet semuanya.

Sekitar sampai tanggulangin dan porong Sidoarjo juga terjebak macet, walau kagak total. Akhirnya sampai jalur alternatif. Sempat terlihat dua orang pada bertengkar di sebuah warung, weleh-weleh. Acara gelut barang euy.

Akhirnya setelah lama perjalanan, nyampai di Paiton, Situbondo. Makan dulu, jam setengah dua belas. Rawon cak. Hehehe.

*Persinggahan Klub Vixion Scorpio Ponorogo.

*PLTU Paiton yang gak kelihatan.

Setelah cukup makan dan istirahat, perjalanan dilanjutkan. Jalanan yang gelap dan sepi karena sudah tengah malam. Malam dingin pulak.

Jalanan aspalnya halus banget. Kenapa pantura di jawa tengah gak gini ya. Hehe. Namun, ternyata. Setelah tembus Besuki. Macet puarah!!! Panjang.

Macetnya karena jembatan dibangun nih. Waduh, kasian yang Truck Ekspedisi dan Bus nih. Lama lewatnya. Akhirnya lewat jalur alternatif di perkampungan yang banyak keturunan orang Maduranya. Barengan 4 mobil dan satu truk box di depan + 1 travel dibelakang.

Enak sih, kagak terjebak macet walau jalur sempit, tapi ya gitu. Banyak cegatan minta “sumbangan sa iklhase”. Walau aslinya dikasih 500 kagak mau. Min 2000. Abis 20.000 total. Cegatannya tiap RT kok nih. Edan tenan. Yaudah, itung-itung kagak macet. Tadi juga ditawari sebelumnya dengan jasa pengawalan, tarif 20.000 aja. Sama aja yak. Jalur alternatifnya panjang banget, ada 5 km’an lebih.

Akhirnya nyampai jalan raya utama. Macetnya sampai di ujung jalan itu. Untung dah lewat jalur alternatif walau macet. Jalanan sini bersebelahan persis dengan laut, kalau malam ya gelapnya naudzubillah. Bagaimana kalau mogok ya kendaraannya? Weleh-weleh. Ane’pun tilem karena ngantuk, dan akhirnya setelah beberapa jam sudah nyampai di Kota Banyuwangi. Rumah mbak tepat adzan Subuh. Jadi total 10’jam perjalanan. Capek, tilem dulu ah. πŸ˜€

Met aktivitas πŸ™‚

#Salam Ndeso Bojonegoro.

Dikirim dari Ndesoberry94.

Tentang Bro Ndes 94

Seseorang yang mempunayi hobi menulis, membaca, dan mencari ilmu baru. Tak ada paksaan dalam menulis, karena menulis itu seperti mengalir. Jika terbiasa maka kita akan kecanduan. #Poko'e_Joget#
Pos ini dipublikasikan di Story, Trip Visit dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

23 Balasan ke Trip Visit : Perjalanan menuju Banyuwangi via Pantura Midnight

  1. Ping balik: Liburan? jangan lewat Pantura Situbondo saat ini! | Ndeso 94 | Caruban To Night | Anak Desa

  2. Mas Sayur berkata:

    wah..bonuse ganti.. πŸ˜‰

    Suka

  3. ari berkata:

    macet

    Suka

  4. masshar2000 berkata:

    potone peteng kabeh…sing padang mung ngisor dewe…

    Suka

  5. dimasbudiarto berkata:

    Weh, gan,
    Mbah ku situbondo, tkan T.A (kmpung halaman e iwb) mnyang Stbdo mntoran,
    Lwat paiton asli duwur dalan e, gawe montor trisipan bis…
    Wus wus…

    Suka

  6. Wong Ndeso 94 berkata:

    Kalo siang nakutin kang. Mepet” hehe

    Suka

Mohon di komentari, kritik dan saran. Yuk diskusi bareng :-) Jika komen anda masuk spam hubungi admin

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.